Naskah Drama Azab


Adegan 1
Keadaan suatu kelas yang damai menjadi ribut karena kedatangan Raka dan Jaya.
Raka    : “Ya Allah!” (terkejut karena menabrak pintu)                                                                 Jaya     : “Kamu ngapain kok nabrak pintu?” (sambil tertawa terbahak-bahak)
Raka    : “Aku sek ngantuk.” (sambil menguap)
Jaya     : “Makanya jangan tidur terlalu malam.”
Raka    : “Mau gimana lagi, pertandingan bola tadi malam seru banget.”
Mereka pun memasuki kelas dan duduk di meja mereka masing-masing. Saat Raka mengeluarkan buku dari tasnya, tiba-tiba ....                                                                                                          Raka    : “Loh he, sudah pada mengerjakan tugas ta?” (berteriak)
Tasa     : “Tugas apa?”
Jaya     : “Memangnya ada tugas?”(bingung)
Raka    : “Tugas matematika yang waktu itu loh.”(meyakinkan)
Jaya     : “Oh iya aku lupa, nggak usah mengerjakan wes. Bodoamat lah".
Riska   : “Iya wes nggak usah, kalau ngerjakan sekarang nggak akan selesai. Habis ini bel masuk.”
Tasa     : “Nah bener, lagian aku juga nggak bisa.”
Farah   : “Kalian ngapain aja sih semalam? Bisa-bisanya nggak ngerjakan tugas.“
Riska   : “Memangnya kamu sudah?”
Farah   : “Iyalah.” (sewot)
Jaya     : “Sel, kamu sudah belum?”
Sela      : “Sudah, tapi bukuku ketinggalan.”
Adegan 2
Pembicaraan mereka terhenti saat suara bel terdengar dan Bu Hana mulai terlihat berjalan menuju kelas.
Bu Hana : “Pagi anak-anak!”
Siswa      : “Pagi Bu!”
Bu Hana : “Ayo segera kumpulkan tugas yang sudah Ibu berikan minggu lalu. Siapa yang belum mengerjakan?”
Semua siswa angkat tangan kecuali Farah.
Bu Hana : “Kenapa kok banyak yang belum mengerjakan?”  (nada tinggi)
Siswa      : “Tidak bisa Bu! Belum paham.”
Bu Hana : “Minggu kemarin kan sudah saya jelaskan, dan kalian juga tidak ada yang bertanya. Sudah sekarang ketua kelas ambil buku poin. Dan Sela, kenapa belum mengerjakan?”
Sela         : “Saya sudah, tapi buku saya ketinggalan Bu.”
Bu Hana : “Kecuali Farah, semua langsung isi buku poinnya. Karena ini nilai tugas, dan tidak ada yang mengerjakan, saya  akan mengadakan tes besok untuk mengganti nilai ini. Kalian harus mendapat nilai yang bagus.”
Jaya        : “Tapi Bu.....” (mengeluh)
Bu Hana : “ Tidak ada tapi-tapian. Saya tidak mau tau, besok tetap akan saya adakan tes. Buku poin dikumpulkan di meja saya sebelum istirahat kedua.” (berkata dengan tegas)
Siswa      : “Iya, Bu.”
Bu Hana : “Sekarang kita lanjutkan materi berikutnya, keluarkan buku kalian, buka bab 3.”
Baca Juga :
Adegan 3
Bel istirahat  pun berbunyi,jam pelajaran Bu Hana selesai.Mereka pun pergi ke kantin sambil membawa buku poin,kecuali Farah yang tetap dikelas.
Jaya     :”Yah kita kena poin.”
Tasa     :”Baru kali ini aku kena poin.”
Jaya     :”Udahlah cepat tulis buku poin kalian masing masing aku mau makan dan cepat kembali ke kelas.”
Raka    :” Pikiranmu hanya makan terus.”
Sela      : “ Eh, ayo nanti kita belajar bersama di rumahku.”
Tasa     : “Ayo! Kita ajak Farah juga gimana?”
Raka    : “Ya sudah, nanti kita ajak Farah, siapa tau bisa membantu.”
Jaya     : “Aku sih ikut aja.”

Adegan 4
Setelah selesai, mereka pun kembali ke kelas.
Tasa     : “Farah, kamu nanti mau tidak ikut ke rumah Sela untuk belajar bersama?”
Farah   : “Ngapain belajar bareng kalian? Nggak penting banget.” (sewot)
Jaya     : “Biasa aja dong!” (nyolot)
Farah   : “Kok kamu nyolot sih?”
Jaya     : “Salah siapa sewot.”
Tasa     :”Pelit banget sih.  Ayo dong kita kan teman.”
Sela      : “ Sudah-sudah. Ayo dong Far, sekalian main. Lagian kita belajar bareng kok.”
Farah   : “Malas.”
Raka    : “Ya sudah lah terserah.” (sambil berlalu)

Sejak kejadian itu, tidak ada teman yang mengajak Farah berbicara di dalam kelas. Teman yang duduk sebangku dengan Farah pun pindah tempat karena menganggap Farah terlalu sombong. Ahkirnya Farah mulai merasa terkucilkan.
Farah   : “Teman-teman kok menjauhi aku sih? Apa aku tadi keterlaluan? “ (bergumam dalam hati)
Adegan 5
Sepulang sekolah, Jaya dan teman-temannya bergegas pergi ke rumah Sela sesuai rencana untuk persiapan ulangan matematika besok kecuali Farah.  Mereka belajar bersama, jika ada kesulitan, maka Sela yang akan membantu temannya. Perjuangan mereka tidak sia-sia, keesokan harinya mereka dapat mengerjakan ulangan dengan baik dan mendapat hasil yang memuaskan. Di sisi lain, Farah merasa tertekan dengan sikap teman-temannya sehingga ia tidak bisa fokus mengerjakan ulangan. Akhirnya nilainya pun kurang memuaskan.

Farah   : “Kenapa nilaiku jelek gini yah? Apa karena aku terlalu sombong pada teman-teman? sekarang mereka malah melampauiku dan juga menjauhiku. Apa aku harus minta maaf yah?” (bergumam dalam hati)

Akhirnya Farah memutuskan untuk meminta maaf pada teman-temannya.
Farah   : “Teman-teman, aku minta maaf yah atas sikapku yang sombong selama ini.”
Jaya     : “Akhirnya sadar juga.”
Raka    : “Makanya jadi orang jangan sombong. Kena azab kan.”
Tasa     : “Iya, kamu beneran berubah kan?”
Farah   : “Iya aku serius. Janji deh nggak akan seperti itu lagi.”
Sela      : “Iya sudah kita semua sudah memaafkanmu kok.”

Mereka pun kembali berteman dan rukun seperti sedia kala. Sejak saat itu, farah tidak pernah sombong lagi.

-Tamat-


No comments for "Naskah Drama Azab"

Berlangganan via Email