Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Naskah Drama Sekolah Ramah Anak



Sekolah Ramah Anak
Di kelas yang sepi, Saikhul sedang duduk bercerita dengan Amel (mereka berdua adalah sahabat karib dari SD). Saikhul bercerita mengenai dirinya yang setiap hari dibully oleh Faiz dan gengnya.

Saikhul : Mel, aku mau bercerita. Aku capek berada di kelas ini aku ingin pindah kelas atau kalau enggak pindah sekolah Mel.
Amel : Kenapa Khul, apa masalahmu? ceritalah semuanya aku siap mendengarkan ceritamu semuanya.
Saikhul : Aku capek setiap hari harus dibully mereka , padahal sekolah kita katanya sekolah ramah anak namun kenapa kasus pembullyan ini belum juga dihentikan.
Amel :  Kasus seperti ini memang tidak bisa dihentikan jika kita tidak berbicara kepada wali kelas ataupun bk.
Saikhul : Sudahlah Mel jangan, kasihan mereka nanti dimarahi guru.
 Faiz dan gengnya datang lalu berjalan menuju tempat Saikhul dan Amel duduk bercerita.
Faiz : Hoy, Khul (sambil menggebrak meja), lagi ngapain lu?
Saikhul: Ada apa iz ? ( Sambil menunduk ), saya lagi mengerjakan tugas ( sambil berpura- pura menulis di buku matematika).
Szulfi: Jangan pura-pura ga tau deh khul, gue tau lu gak lagi ngerjain tugas (merebut buku tersebut dan melemparkannya ke lantai).
Amel : Jangan gitu lah kalian, kasian saikhul dia benar-benar ngerjain tugas.
Faiz : Alah sok tau lo mel, dia cuma pura –pura ngerjain biar gak kita bully.
Szulfi: Iya Mel,aku loh sudah tau kalau Saikhul ngehindar dari kita.
Amel: Iyadeh iya, sebenernya Saikhul gasenang dengan kalian hanya saja Saikhul kasihan dengan kalian walaupun kalian selalu membully dia.
Faiz: Apa ? Dia gasenang dengan gua dan kawan-kawan !.
Szulfi: Yuk,kita datengi bersama si Saikhul biar ngga mengadu kepada guru!

Beberapa menit kemudian, Bu Sovi datang dan memulai kegiatan pembelajaran….Tiba-tiba Bu Sovi memperhatikan Saikhul (Berjalan menghampiri Saikhul)
Bu Sovi: Saikhul,kenapa kok ibu pehatiin dari tadi kamu kok kurangemangat?
Saikhul: Tidak kenapa-kenapa bu!
Amel langsung ikut dalam pembicaraan tersebut dan menjelaskan sebenarnya apa yang terjadi pada Saikhul…
Amel: Gini loh bu,sebenernya Saikhul bosen di kelas ini sama perbuatan anak-anak terhadap Saikhul.
Bu Sovi: Emang apa yang dilakukan anak-anak terhadap Saikhul?
Amel: Faiz beserta gengnya selalu membullynya terus” an sehingga ia bosen dikelas ini.
Bu Sovi: Kenapa kok tidak bilang sama ibu dari dulu?
Amel: Saikhul saya sarankan supaya ia melaporkan tindakan faiz dan gengnya kepada BK tetapi ia tidak mau soalnya kasihan nanti mereka terkena hukuman dari BK.
Bu Sovi: Yaudah biar ibu yang melaporkannya (Sambil mengajak Saikhul untuk ikut dengannya).
Sesampainya di BK,Saikhul disuruh menjelaskan apa sebenarnya yang terjadi…
Bu Nanda: Saikhul,sekarang kamu cerita adaa apa denganmu!
Saikhul: Tidak kenapa-kenapa kok bu.
Bu Sovi:  Loh cerita aja,kenapa dengan dirimu supaya masalah cepat selesai!
Saikhul: Begini loh bu,sebenarnya saya bosen dengan bully an Faiz dan gengnya,sementara saya tidak suka dengan bully an mereka terhaap saya terus menerus.
Bu Nanda: Oalah,sebenernya kalau masalah bully an pada kalangan remaja ini sangat wajar,hiraukan saja bully an mereka kalau bisa tunjukan pada mereka bahwa kamu adalah orang yangtidak pantas untuk dibully!
Saikhul: Iya bu saya paham,tapi mereka terus-terusan bu sehingga saya bosan dikelas itu.
Bu Nanda: Yasudah biar saya panggil mereka kesini.
Akhirnya,bu Nanda menghampiri kelas Saikhul dan memanggil Fiaz beserta gengnya untuk ke BK….
Faiz:  Ada apa bu,kok kami dipanggil ke sini?
Julpi:  Iya bu,memang ada masalah apa dengan kami?
Bu  Nanda: Saikhul mengeluh kepada ibu kalau ia sering kalian bully,padahal bully itu sama saja menyakiti hati seseorang dan termasuk ke dalam hokum negara.
Faiz:  Saya Cuma bercanda kok bu,saya ya tidak sampai main fisik terhadap Saikhul.
Julpi: Iya bu kami hanya bercanda,Saikhulnya saja yang melebih-lebihkan.
Saikhul: Tidak bu,kalau ibu tidak percaya panggil saja Amel teman sebangku saya. Ia tahu semuanya masalah saya bu.
Akhirnya bu Nanda memanggil Amel dan Amel pun tiba di BK….
Bu Nanda: Amel,tolong ceritakan pada ibu  apa yang sebenarnya terjadi!
Amel: Begini loh bu,Saikhul sering di bully sama Fiz dan gengnya terus-terusan sehingga Saikhul merasa bosen berada di kelas.
Bu Nanda:  Tuh kan,kenapa kalian berbohong kepada saya padahal kamu kan tau kalau saya guru kalian?”
Faiz:  Iya bu maaf,kami salah. Kami tidak akan mengulanginya lagi.
Bu Nanda: Yasudah,ibu buatkan surat peringatan agar kalian benar-benar tidak mengulanginya.
Bu Nanda menuju ke mejanya dan membuatkan surat peringatan terhadap mereka….
Bu Nanda: Ini surat peringatannya, ingat jangan diulangi lagi perbuatan kalian itu.
Faiz dan Julpi: Iya bu.
Akhirnya,Faiz dan gengnya meminta maaf kepada BK terutama kepada Saikhul karena mereka sudah membullynya dan mereka pun tidak pernah membully Saikhul lagi…

M. Faiz Iqbal Fardani            {18}
M. Saikhul Ghulam                {20}
Nanda Aprilia                         {22}
Nanda Riski Amelia               {23}
Sovia Harvianti Eguweleira  {33}
Szulfi M. Syahid                     {34}




Post a Comment for "Naskah Drama Sekolah Ramah Anak"

Berlangganan via Email